XI IPA I AREAAA

gue cuma mau ngasih tau kalo……

xi ipa i itu bukan anak buangan ipa, kita bukan karena terpaksa masuk kelas ipa, tapi kita sudah dijatuhkan nama duluan, kita ini bukan pelaku dari kenakalan ipa i, tapi kita ini adalah korban, korban dari orang-orang yang tidak bertanggung jawab yang menyatukan kita di kelas ipa i ini, karena sebenarnya tidak boleh membuat kelas berdasarkan nilai rapotnya, karena itu malah terlihat sebagai kegagalan kelas, karena sudah tau kalo kelas ‘sebelah’ lebih pintar dari ipa i, eh malah disebelahin, jadi kan keliatannya aneh, sebenarnya kita mampu mengalahkan kelas sebelah, asal kita mau belajar, kita sudah kalah nama karena status ipa i, dan lagipula, ipa i ga akan ada tanpa kita, ipa i ga akan ada tanpa bu lugi, bu lugi itu wali kelas kita, tanpa dia, kita ga akan dibantu -meskipun kadang dia menyeramkan- tapi kalo kitanya baik ibu juga bakal baik, aku juga termasuk orang yang ga terlalu suka banget ama biologi dan bukan tipe penjilat yang suka ngedeketin guru, tapi aku sadar, tanpa mereka kita ga bisa maju… jadi siapa yang harus bertanggung jawab atas adanya ipa i?

kita yang harus tanggung jawab, hampir setaun kita di kelas ini.. jujur, aku juga baru betah dikelas ini pas akhir semester 1, aku baru ngerasain kalo ternyata ipa i rame -meskipun banyak yang harus jadi korban kejudesan aku selama masa adaptasi yang lama karena ga aku betah di ipa i- tapi kalo kalian mau percaya kalian bisa maju, aku bantu kalian kok, tapi bukan cara ngasih contekan, aku bersedia ngajarin kalian pelajaran apa aja asal bukan biologi, ga tau kenapa aku paling ga suka sama biologi -kayaknya gara” kasus bedah kodok pas smp deh- jadi aku ga suka biologi, tapi kalian harus tetep maju, bukan demi ipa satu, bu lugi, atau orang tua yang masukin kita ke sacil, tapi karena kita butuh….
guys, aku mau berbagi pengalaman, baru-baru ini, aku depresi dengan pelajaran matematika, karena dua alasan, pertama gurunya, tau kan kalian bagaimana beliau mengajari kita? -untung gue ikut les- lalu yang kedua, sampe sekarang aku masih bingung apa gunanya kita belajar trigonometri, suku banyak, fungsi atau whatever lah, kayaknya dari matematika yang penting cuma kali bagi tambah kurang deh, dan gue juga pas kelas satu sempet bingung…apa gunanya kita belajar logika di pelajaran matematika, karna kadang-kadang matematika juga ga pake logika (agnes mode on)… sampe puncaknya kebingungan itu keluar dan meledak di otak aku, dan aku marahnya ke guru les yang notabennya cuma guru les aku yang seharusnya tidak aku salahi, karena kalo nanya ke guru matematika kita, pasti jawabannya ngaco… sampe akhirnya aku nanya dengan ekspresi berlebihan.. APA GUNANYA BELAJAR FUNGSI? SUKU BANYAK?TRIGONOMETRI?????? guru les dengan susah payah ngasih tau fungsi semua itu, dan sahabat ku yang amat murah hati dan sahabat paling baik -menurut aku- dia dengan dingin dan mantap sambil menatap mataku “fungsi belajar fungsi? biar naik kelas…” setelah berkata itu dia melanjutkan mengerjakan tugasnya. dan sampe sekarang aku masih percaya, apapun yang kita pelajari di sekolah -meskipun ga penting dengan masa depan kita, tapi fungsinya cuma satu, biar naik kelas… dan aku percaya itu….
so guys? mau jalan di tempat terus? kita udah dapet kepercayaan dari pa alfhian, yang berarti kita udah dianggap maju dan dapat bekerja sama, tapi yang terpenting, dengan kepercayaan pa alfhian ke kelas ipa i, itu bisa jadi modal utama buat ngebuktiin ke kelas lain kalo kita juga bisa maju. bisa ngalahin kelas sebelah, bisa ngebuktiin kalo guru-guru yang ngenggep kita o bisa anggep kita 100….
jadi intinya, semua yang kita hadepin adalah, kita udah kalah sebelum bertanding. kita kalah hanya karena kita masuk kelas ipa i yang dicap sebagai anak buangan.. karena kalo kalian ga ngerasa anak buangan dan tau jelas tujuan kita masuk ipa i apa, kita pasti bisa masuk.. mau contoh? trisa mau belajar dan nanya yang macem-macem, sekarang dia udah dicap baik sama bu hartati tuh. made yang setiap kali ulangan selalu jeblok kemarin ulangan kalo dia ga dikasih 4 soal yang dinilai 1/2 mungkin kalo nilainy dikasih satu nilai dia bakal lebih besar daripada aku. siapa lagi? ceweknya? orang kayak ajeng yang riweuh akhir-akhir ini kalo ulangan sekarang duluan ngumpulinnya. mila, meskipun suka nyontek dan rieuh ternyata dia punya bakat gede lewat seni. so? kalo mereka bisa kenapa kita ga bisa?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: